Kategori
Utama Yang Lain Adat & Tradisi Abu Rabu

Adat & Tradisi Abu Rabu

  • Customs Traditions Ash Wednesday

Adat dan tradisi

Pada masa ini tahun, banyak dari kita cukup akrab dengan pemandangan di mana golongan muda dan tua, orang kaya dan miskin berdiri dalam barisan panjang di Gereja. Mereka mungkin menunggu berjam-jam, dan ada juga yang meluangkan masa makan tengah hari mereka. Tidak, semangat itu bukan untuk mengatasi masalah besar. Sebabnya agak mudah. Semua mereka hanya mahu 'mendapatkan abu'. Kerana ini adalah Ash Wednesday.

Menjauhkan diri, tradisi adalah berdoa, dan berpuasa sebagai persiapan untuk Prapaskah. Baik Undang-undang Lama dan Baru mengatakan bahawa mereka yang telah bertobat dari dosa-dosa mereka membebaskan diri dengan abu dan mengenakan tubuh mereka dengan kain kabung. Oleh itu, memakai kain karung dan menaburkan kepala dengan abu adalah tanda pertobatan kuno. Kebiasaan Alkitab untuk bertobat adalah berpuasa, memakai kain kabung, duduk di debu dan abu, dan meletakkan debu dan abu di kepala seseorang. Tetapi Alkitab tidak menetapkan upacara Ash Wednesday. Pada zaman sebelumnya, perarakan penitenan sering mengikuti upacara pembahagian abu, tetapi sekarang ini tidak ditentukan.

Sebenarnya, tradisi Ash Wednesday muncul sebagai bagian dari adat istiadat Lenten pada akhir abad ke-5. Penaubat dan puasa
adalah dua ciri khas Lent. Dan juga pada hari Rabu Abu. Ia tidak mengaitkan peringatan untuk sebarang peristiwa. Sebab, tidak ada yang istimewa yang diketahui telah terjadi empat puluh hari sebelum penyaliban. Jadi, Hari itu hanya dapat dikatakan secara tidak langsung memperingati Kristus kerana ini adalah permulaan persiapan untuk perayaan yang lebih besar dari pekerjaan penyelamatan Kristus. Jelas bahawa Alkitab tidak merujuk pada masa ini.

Tidak seperti zaman dahulu, kita biasanya tidak lagi memakai kain kabung atau duduk di dalam debu dan abu, adat puasa dan meletakkan abu di dahi seseorang sebagai tanda berkabung dan bertaubat telah bertahan hingga hari ini.

Itu hanya peringatan di antara gereja-gereja barat. Ash Wednesday adalah hari penebusan dosa. Gereja tidak pernah memilih untuk menjadikannya atau hari tertentu lain sebagai peringatan pasti mengenai konsep pertobatan. Masih ia adalah diakon. Beberapa gereja memperhatikannya dengan sebaran abu, membaca doa taubat, dan dengan layanan lain yang ditawarkan dari mimbar.

Bahkan pada zaman kuno, orang menandakan waktu berpuasa, berdoa, bertaubat, dan menyesal dengan meletakkan abu di dahi mereka. Kebiasaan itu lazim terjadi pada masa-masa awal agama Yahudi: seperti yang terdapat dalam 2 Samuel 13:19, Ester 4: 1-3, Ayub 42: 6, dan Yeremia 6:26.

Adat ini memasuki gereja dari agama Yahudi. Dan diperhatikan pada hari Rabu Ash, yang menandakan bermulanya tempoh refleksi, pemeriksaan diri, dan pengalihan rohani.
Pada mulanya hanya penyesalan masyarakat yang menerima abu. Mereka dibuat untuk bertelanjang kaki di gereja dan melakukan penebusan dosa atas dosa-dosa mereka. Rakan-rakan dan saudara-mara mula menemani mereka, mungkin dengan rasa simpati dan mengetahui bahawa tidak ada seorang pun yang bebas dari dosa, dan secara beransur-ansur abu itu diberikan kepada seluruh jemaah.

Pada hari ini semua orang yang setia menurut adat kuno diminta untuk mendekati mezbah sebelum permulaan Misa, dan di sana imam itu, mencubit ibu jarinya ke abu telapak tangan yang sebelumnya diberkati, menandakan dahi setiap tanda salib, mengucapkan kata-kata : 'Ingatlah manusia bahawa engkau adalah debu dan debu engkau akan kembali.' Sekiranya para ulama ada di tempat penyamaran.
Pepatah dan perbuatan itu bertujuan untuk mengingatkan kita bahawa manusia itu fana. Ini bermaksud kita adalah debu dan ia adalah debu yang akan kita kembalikan.

Abu yang digunakan dalam upacara ini dibuat dengan membakar sisa-sisa telapak tangan yang diberkati pada Minggu Palma tahun sebelumnya. Dalam berkat abu digunakan empat doa, semuanya kuno. Abu ditaburkan dengan air suci dan diasapkan dengan dupa. Selebriti itu sendiri, baik sebagai uskup atau kardinal, menerima, sama ada berdiri atau duduk, abu dari beberapa imam lain, biasanya yang paling tinggi martabat mereka yang hadir.


Di Amerika Syarikat, selain Katolik Roma, beberapa Gereja Episkopal juga memperhatikan Ash Wednesday dengan pembahagian abu. Di samping itu, doa taubat dibaca dan dorongan untuk mengecam dosa, yang diambil dari bab 28 atau Kitab Ulangan, disampaikan dari mimbar. Mazmur 51 didoakan dan banyak pertobatan dalam perpaduan dengan mereka yang bersiap untuk pembaptisan atau pemulihan ke persekutuan gereja. Denominasi Protestan lain juga menandakan permulaan Lent dengan peringatan Ash Wednesday. Gereja Ortodoks tidak, kerana Great Lent bermula pada hari Isnin. Untuk semua Gereja Kristian, bagaimanapun, Lent adalah tempoh persiapan. Puncaknya adalah Minggu Suci, bermula pada hari Minggu Palm dan menuju perayaan Paskah yang menggembirakan.

Pada asalnya hanya Katolik Rom yang dahi ditandai dengan salib abu palma. Tetapi sekarang pengenaan abu telah masuk ke gereja yang lebih luas dan bahkan budaya yang popular.

Ketika diakon menyanyikan 'Bumi dan surga bergabung dan manusia berdamai dengan Tuhan' pintu masuk ke ziarah terapung terbuka untuk sesi pertobatan. Sesi yang memberitahu kita untuk melihat kembali perbuatan masa lalu kita dan menyingkirkan yang salah dengan pemerhatian tertentu.

bilakah hari pelukan disambut di india

Artikel Yang Menarik