Kategori
Utama Yang Lain Sejarah dan Asal Hari Mei

Sejarah dan Asal Hari Mei

  • History Origin May Day

MENU

Ketahui mengenai akar perayaan sekular ini dan tradisi kuno seperti Maypoles, hijau ...
semua masih hidup sehingga kini.

Nah, adalah kenyataan bahawa Hari Mei, yang dinikmati oleh anak-anak dengan semua suasana, bukanlah percutian yang terlalu menonjol di Amerika. Namun, ia mempunyai sejarah yang panjang dan terkenal sebagai salah satu festival utama di dunia. Asal-usul Hari Mei sebagai hari perayaan bermula dari hari-hari, bahkan sebelum kelahiran Kristus. Dan seperti banyak festival kuno, ia juga mempunyai hubungan Pagan.

Bagi Druids Kepulauan Britain, 1 Mei merupakan percutian kedua terpenting tahun ini. Kerana, itu adalah ketika festival Beltane diadakan. Dianggap bahawa hari membahagi tahun menjadi separuh. Separuh lagi akan berakhir dengan Samhain pada 1 November. Pada hari itu kebiasaan Hari Mei adalah pembakaran baru. Ini adalah salah satu upacara Tahun Baru kuno yang dilakukan di seluruh dunia. Dan api itu sendiri dianggap menghidupkan sinar matahari musim bunga yang sedang berkembang. Lembu dihalau melalui api untuk membersihkannya. Lelaki, dengan kekasih mereka, melalui asap kerana melihat nasib baik.

Kemudian orang Rom datang untuk menduduki Kepulauan Inggeris. Permulaan Mei adalah waktu perayaan yang sangat popular bagi orang Rom. Ia dikhaskan untuk pemujaan Flora, dewi bunga. Sebagai penghormatannya, perayaan lima hari, yang disebut Floralia, diadakan. Perayaan lima hari akan bermula dari 28 April dan berakhir pada 2 Mei. Orang-orang Rom membawa upacara festival Floralia di Kepulauan British. Dan secara beransur-ansur ritual Floralia ditambahkan ke upacara Beltane. Dan banyak kebiasaan hari ini pada Hari Mei mempunyai persamaan yang jelas dengan tradisi gabungan tersebut.

Perhatian pada hari Mei tidak digalakkan semasa orang Puritan. Meskipun, itu dihidupkan kembali ketika orang Puritan kehilangan kekuatan di Inggris, ia tidak memiliki kekuatan yang sama. Secara beransur-ansur, hari itu dianggap lebih sebagai hari kegembiraan dan kegembiraan bagi anak-anak, dan bukannya hari memperhatikan hak kesuburan kuno.

Tradisi Maypole dan hijau:

Menjelang Zaman Pertengahan setiap kampung Inggeris mempunyai Maypole. Membawa Tiang Mayat dari hutan adalah kesempatan yang baik dan disertai dengan kegembiraan dan riang. Maypoles adalah pelbagai saiz. Dan satu kampung akan bersaing dengan yang lain untuk menunjukkan siapa yang dapat menghasilkan Maypole tertinggi. Maypoles biasanya didirikan pada hari itu di bandar-bandar kecil, tetapi di London dan bandar-bandar besar mereka didirikan secara kekal.

Tradisi Maypole mengalami kemunduran selama beberapa dekad sejak Parlimen Long Puritan menghentikannya pada tahun 1644. Namun, dengan kembalinya Stuarts, Maypole muncul kembali dan perayaan Hari Mei kembali dinikmati. Salah satu kekuatan besar, adalah perubahan yang dibawa oleh Reformasi termasuk percubaan untuk menyingkirkan praktik yang jelas berasal dari kafir. Tetapi Maypole, atau, pohon May, tidak dikeluarkan dalam praktik atas perintah Stuart kedua.

Walaupun mereka berjaya melakukan ini, Maypole dengan kebanyakan tradisi lain, banyak yang masih bertahan. Dan Maypole adalah salah satu daripadanya. Di Perancis, ia hanya menukar namanya. Di Perigord dan di tempat lain, May Tree menjadi 'Tree of Liberty' dan merupakan simbol Revolusi Perancis. Walaupun tatanama baru, para petani memperlakukan pokok itu dengan semangat tradisional yang sama. Dan mereka menari di sekitarnya dengan cara yang sama seperti yang selalu dilakukan oleh nenek moyang mereka.

Tiang dan pokok:

Pokok telah dikaitkan dengan sebahagian perayaan, mungkin, dengan upacara-upacara Tahun Baru kuno. Perkaitan pokok dengan perayaan ini telah muncul di belakang festival musim bunga di Eropah kuno. Pokok selalu menjadi simbol daya hidup dan kesuburan alam yang luar biasa dan sering digunakan pada perayaan musim bunga kuno. Ahli antropologi E. O. James menemui hubungan yang kuat antara tradisi kuno yang berkaitan dengan Inggeris dan Rom. Menurut keterangan James, sebagai bagian dari perayaan Hari Mei, para pemuda di Eropah lama menebang sebatang pohon, mencabut dahan-dahan yang meninggalkan beberapa di bahagian atas. Mereka kemudian membungkusnya dengan biola seperti patung Attis, dewa Rom kuno. Pada waktu matahari terbit, mereka biasa membawanya kembali ke kampung mereka dengan meniup tanduk dan seruling. Dengan cara yang serupa, pohon pinus suci yang mewakili dewa Attis dibawa dalam perarakan ke kuil Cybele di Bukit Palatine di Rom semasa Festival Musim Semi 22 Mac.

Sambutan Hari Akar May di Amerika:

Orang Puritan mengerutkan kening pada Hari Mei, jadi hari itu tidak pernah disambut dengan semangat yang sama di Amerika Syarikat seperti di Britain. Tetapi tradisi merayakan Hari Mei dengan menari dan menyanyi di sekitar tiang mayat, diikat dengan pita atau pita berwarna-warni, bertahan sebagai sebahagian daripada tradisi Inggeris. Anak-anak merayakan hari itu dengan bergerak bolak-balik di sekitar tiang dengan pita, memilih ratu May, dan menggantung bakul Mei di gagang pintu orang - semua adalah sisa tradisi lama Eropah.

Artikel Yang Menarik