Kategori
Utama Yang Lain Rosh Hashanah Mengingatkan Kita bahawa Kita Mempunyai Kekuatan untuk Berubah

Rosh Hashanah Mengingatkan Kita bahawa Kita Mempunyai Kekuatan untuk Berubah

  • Rosh Hashanah Reminds Us That We Have Power Change

Ini adalah masa untuk beberapa pertobatan dan penyesalan yang benar. Ini adalah masa untuk bertaubat atas kesalahan seseorang dan dengan itu meminta belas kasihan dari Ilahi. Oleh itu, inilah kesempatan Rosh Hashanah yang mengingatkan semua untuk mengubah diri dan menjalani kehidupan tanpa dosa sehingga menjadi anak kesayangan G-d di bumi. Ketahui lebih lanjut mengenai perubahan yang perlu dilakukan dan mengenai kesempatan yang bergantung kepada perubahan dan pengubahsuaian. Teruskan membaca untuk memulakan dengan evolusi kerohanian dan dengan itu perbaharui diri anda. Berkongsi dengan orang yang anda sayangi sehingga mereka juga dapat berjalan di jalan pertaubatan dan dalam prosesnya menjadi anak kesayangan G-d.

Kuasa untuk Berubah

Sekali lagi inilah masa tahun lagi apabila beg galas dan pengikat sekolah jatuh dari rak. Melintasi pengawal dengan rompi jingga terang bermula dengan rondaan dijadualkan di jalan raya dan akhirnya tiba masanya tahun ini apabila ibu bapa meratapi kegilaan mereka terhadap jadual yang diperlukan 'kembali ke sekolah'. Tetapi di tengah semua sikap negatif ini, ada energi positif di udara ketika anak-anak, kecokelatan dan jeragat sejak musim panas, saling menyapa di halaman sekolah ketika mereka memulakan tahun persekolahan baru.

Oleh itu, kejatuhan adalah masa untuk permulaan baru dan kalendar Yahudi tepat. Rosh Hashanah, yang dalam bahasa Ibrani berarti 'kepala tahun ini', memulakan perbarisan percutian dengan semangat positif selama-lamanya. Oleh itu, ketika kita saling mengharapkan 'L'shanah tovah tikatevu v'taihatemu' kita dengan cara berharap agar tahun ini berjalan dengan baik, tahun yang sihat dan kesejahteraan dalam hubungan, keluarga, pekerjaan dan kehidupan.

selamat tahun baru 2018 mengucapkan cinta

Tetapi jika kerinduan untuk kesejahteraan tidak cukup, sepuluh hari lagi diberikan antara Rosh Hashanah dan Yom Kippur (disebut Hari-hari Kagum atau Yomim Noraim), di mana seseorang dapat mempertimbangkan apa yang telah dilalui, di mana seseorang menuju dan apa seseorang ingin melakukan pada tahun yang akan datang, yang tidak mereka lakukan pada tahun yang lalu. Oleh itu, inilah masanya tahun ketika seseorang mendesak perubahan dan transformasi. Oleh itu, agama Yahudi dipromosikan dan didasarkan pada idea kuat ini: setiap bidang kehidupan rentan terhadap perubahan dan evolusi. Kekuatan transformasi peribadi ini bagaimanapun tidak berada di luar kita tetapi dalam diri kita, dan agama Yahudi bertindak seperti bimbingan, membimbing pengikutnya membuka jalan yang benar.

Pengikut agama Yahudi menemui kebijaksanaan peribadi ini melalui doa mereka yang unik bagi Rosh Hashanah dan Yom Kippur yang disebut Tokef Unetaneh, yang menandakan nasib orang Yahudi untuk tahun yang akan datang pada Rosh Hashanah dan dalam prosesnya, ia menyegelnya di Yom Kippur. Doa ini secara khusus memberitahu para pengikutnya bahawa melalui taubat, doa dan amal (teshuvah, tefillah dan tzedakah) seseorang dapat mengubah keparahan ketetapan Tuhan dan mengubah nasib mereka sendiri.

Oleh itu, jika bertaubat, berdoa dan bersedekah cukup kuat untuk mengubah fikiran Tuhan, maka tidakkah kita harus menganggapnya sebagai alat untuk menolong kita mengubah pemikiran dan kehidupan kita sendiri di tahun mendatang? Dan sekiranya demikian, maka tidakkah kita menghendaki untuk melihat lebih dekat apa maksud setiap kata dan bagaimana mereka dapat membantu kita dalam usaha kita untuk berubah?

Oleh itu, pertobatan memerlukan kita untuk menyedari bahawa kesalahan yang telah kita lakukan dan bertaubat untuknya. Oleh itu seseorang harus bersalah mengenainya. Namun hanya kesedaran tidak mencukupi. Pertobatan menuntut kita harus berkomitmen untuk berkelakuan berbeza di masa depan. Pada hakikatnya, ia menuntut agar kita menjadi orang yang 'baru' pada saat kita tergoda dengan semua keburukan yang ada.

Doa boleh mempunyai konotasi yang berbeza untuk orang yang berbeza tetapi bagi banyak orang doa mempunyai kekuatan ilahi untuk menyembuhkan, menenangkan dan bahkan mengubah keadaan. Solat dapat menenangkan keadaan kehidupan yang kasar dan berantakan. Oleh itu, sama ada seseorang berdoa secara formal menggunakan kata-kata liturgi atau secara tidak formal dengan kata-kata dari hati, doa adalah satu-satunya medium dan jalan yang memungkinkan seseorang untuk menjaga hubungan baik dengan Ilahi.

Doa juga berkesan dalam menolong seseorang memusatkan perhatian mereka pada perkara yang paling penting pada setiap saat dalam hidup daripada mengalihkan perhatian. Ibu bapa yang sakit atau perkahwinan yang dijangkakan, kelahiran anak atau pembelian rumah baru, semua ini dapat menimbulkan dorongan untuk berbicara kepada Tuhan. Kata-kata kesyukuran, permintaan untuk penyembuhan, doa untuk kekuatan atau keselesaan, semuanya memberi kita peluang untuk mengartikulasikan dan menegaskan perasaan yang kita miliki di dalamnya. Tetapi lebih daripada ini, doa dapat membantu kita mengubah persepsi kita tentang apa yang mungkin berlaku dalam hidup kerana ia memungkinkan kita untuk bercakap dengan sesuatu yang jauh lebih besar daripada diri kita sendiri, sumber ilahi di alam semesta di mana ada kemungkinan.

Tzedakah yang paling sering diterjemahkan dalam bahasa Inggeris bermaksud amal tetapi sebenarnya, ia lebih daripada itu. Amal menunjukkan sesuatu yang menunjukkan kebaikan dan kemurahan hati dan dengan demikian merupakan tindakan sukarela semata-mata. Tzedakah berasal dari kata Ibrani Tzedek, yang bermaksud kebajikan atau keadilan. Keadilan yang kita bicarakan berpunca dari idea bahawa semua yang kita miliki atau miliki berasal dari Ilahi yang, dari satu segi, adalah Tuan Utama Bumi. Dan kami penyewa tidak benar-benar 'memiliki' apa-apa seperti milik kami, kami diberi hadiah menggunakannya untuk faedah kami sepanjang hidup kami. Tetapi hak istimewa ini datang dengan tanggungjawab dan kita diperintahkan oleh Tuhan untuk menjaga dunia dan mereka yang memerlukan. Itulah sebabnya dalam agama Yahudi, seseorang tidak perlu memberi kepada orang miskin kerana mereka lebih suka seseorang memberikan tzedakah hanya kerana mereka wajib dan harus, sama ada mereka mahu atau tidak.

Dalam pengertiannya yang luas, Tzedakah bermaksud bertindak dengan sopan, yang dalam tradisi Yahudi bermaksud mengikuti perintah. Oleh itu, Tzedakah menguatkan kerendahan hati dan kemanusiaan kita, ia mengingatkan bahawa tanpa menghiraukan apa yang seseorang mahu lakukan, seseorang mesti melakukan lebih banyak kerana ia adalah perkara yang betul untuk dilakukan.

mengapa kita mempunyai Krismas pada bulan Julai

Tidak ada yang mengatakan perubahan itu mudah kerana tidak! Tetapi mengetahui bahawa ada masa setiap tahun untuk memikirkan perubahan yang ingin kita lakukan dan komited untuk membuatnya adalah langkah pertama. Taubat, doa dan amal adalah sebahagian daripada tradisi kita yang dapat membantu kita dalam prosesnya.

Artikel Yang Menarik