Kategori
Utama Yang Lain Peraturan Berpuasa

Peraturan Berpuasa

  • Rules Fasting

MENU

Ramadan adalah bulan suci dalam kalendar Islam ketika hampir setiap umat Islam menjalani ibadah puasa, yang dengan cara menunjukkan rasa syukur kepada Allah dan berterima kasih kepadanya untuk apa sahaja yang telah Dia memberkati anda. Lakukan untuk mengetahui apakah perkara-perkara yang perlu dielakkan agar puasa tidak berbuka. Oleh itu, berhati-hatilah dan cubalah menjauhkan diri daripada melakukan aktiviti yang disebutkan agar bulan suci Ramadan tetap benar-benar Suci dan estetik untuk anda. Semoga Ramadhan yang diberkati!

Perkara yang tidak berbuka puasa

Perkara-perkara yang tidak benar-benar mengakhiri puasa adalah seperti berikut:

  1. Sekiranya seseorang lupa makan, minum atau menikmati hubungan seksual, seseorang tidak dianggap telah mengakhiri puasanya kerana ini bermaksud bahawa pada waktu melakukan perbuatan itu, seseorang tidak mengingati puasa. Akan tetapi, jika seseorang terus berlanjutan setelah mengingat puasa, maka di sana-sini Saum akan dibatalkan.

  2. Sekiranya seseorang melakukan tetes mata atau jika kebetulan air masuk ke telinga seseorang, seseorang itu tidak dianggap telah berbuka puasa.

  3. Muntah tidak boleh membatalkan puasa seseorang tetapi tidak boleh disebabkan oleh diri sendiri. Kerana jika seseorang itu sengaja muntah dan jika ia mulut, maka ini pasti akan membatalkan puasa. Walau bagaimanapun, muntah kurang dari satu mulut tidak akan membatalkan puasa walaupun ia sengaja dilakukan.

  4. Asap, jika disedut secara tidak sengaja tidak akan berbuka puasa.

  5. Memakai Surmah ke mata atau mencium bau wangi yang tidak mengandungi wap apa pun tidak akan membatalkan puasa.

  6. Sekiranya zarah makanan yang berukuran kurang dari ukuran chana akan dicabut dari gigi dan jika seseorang secara tidak sengaja menelan bahagian tersebut, maka zat makanan tersebut tidak dianggap telah berbuka puasa.

  7. Menelan air liur dan lendir tidak dapat berbuka puasa.

  8. Pengambilan suntikan yang tidak sampai ke otak atau perut tidak akan membatalkan puasa.

  9. Membersihkan gigi dengan miswak tidak akan membatalkan puasa walaupun miswak segar dan mempunyai rasa.

  10. Darah di dalam air liur tidak akan berbuka puasa jika darahnya kurang dari air liur. Fakta ini akan disedari sekiranya rasa darah tidak dikesan.

  11. Menyusui bayi tidak akan berbuka puasa.

  12. Sekiranya semasa air wudhu tersilap mengalir ke kerongkong sementara seseorang lupa tentang saumnya, puasa tidak akan berbuka.

  13. Ejakulasi air mani semasa tidur atau disebabkan oleh khayalan tidak akan membatalkan puasa.

  14. Janabat atau negara Hadath-e-Akbar yang disucikan oleh ghusl. Sekiranya seseorang tidak mengambil ghusl dan waktu Sahri berakhir, puasa itu sah.

Perkara yang tidak berbuka puasa, tetapi Makrooh semasa Saum

Beberapa perkara, walaupun tidak berbuka puasa adalah Makrooh yang harus dilakukan semasa berpuasa. Makrooh bermaksud perkara-perkara yang menjijikkan sehingga perkara Makrooh dianggap berdosa, kerana ia membawa penurunan dalam melakukan Saum. Oleh itu, adalah mustahak untuk menahan diri dari perbuatan Makrooh masyarakat. Perbuatan berikut adalah Makrooh semasa berpuasa.

  1. Mencuba sesuatu jika dilakukan secara tidak wajar dianggap sebagai Makrooh. Sekiranya seorang suami yang marah-marah menunjukkan kemarahannya yang tidak berasas ketika makanan belum disediakan untuk memenuhi seleranya, akan dibenarkan bagi isteri untuk merasakan makanan semasa dia menyiapkannya. Selagi tidak ada apa-apa yang turun dari kerongkongnya, puasanya akan sah dan perbuatannya tidak akan menjadi Makrooh.

  2. Gheebat atau menggigit belakang.

  3. Semasa menggunakan serbuk atau pasta untuk membersihkan gigi, jika ada bahan-bahan ini tergelincir ke kerongkong maka saum akan dibatalkan.

  4. Untuk membilas mulut atau memasukkan air ke hidung pada waktu selain daripada membuat wudhu tidak akan berakhir saum.

  5. Semasa mencium dengan membelai atau memikat, ejakulasi tidak berlaku maka saumnya akan berlaku.

  6. Untuk mengambil ghusl hanya untuk penyejukan atau jika seseorang berenang.

  7. Mungkin tidak perlu mengunyah sesuatu untuk melembutkannya.

  8. Untuk memberi salap pada bibir secara tidak perlu. Namun, disebabkan oleh pasangan yang disebabkan oleh bibir yang retak, salap harus dilakukan dengan berhati-hati untuk mengelakkan menjilat salap.

  9. Untuk makan apabila ragu-ragu mengenai keberadaan waktu Sahri. Sekiranya kemudian berlaku bahawa waktu Shari sebenarnya telah berakhir, quadha akan menjadi wajib.

  10. Untuk membuat Iftar (iaitu untuk berbuka puasa) apabila ragu-ragu mengenai waktu matahari terbenam. Sekiranya berlaku bahawa waktu ketika iftar dibuat, matahari belum terbenam maka quadha akan menjadi wajib.

  11. Tetapi jika seseorang mengambil bahagian dalam kegiatan-kegiatan yang tidak Islamik seperti menonton televisyen dan bermain permainan seperti catur, draf, monopoli, dan lain-lain, maka thawa Saum dihancurkan dengan tepat kerana seseorang dikatakan terlibat dalam aktiviti yang menyalahi undang-undang.

Artikel Yang Menarik